Brantner b-in challenge 2022: Smarteste grüne Ideen der Studierenden gekürt

Brantner b-in challenge 2022: Smarteste grüne Ideen der Studierenden gekürt

Dalam kompetisi inovasi “b-in challenge” oleh perusahaan ekonomi sirkular Brantner, lima pengajuan paling menjanjikan dengan topik “Kota Cerdas” dan “Kecerdasan Buatan” dipresentasikan kepada lima anggota juri. Setelah pemeriksaan menyeluruh, Georg Pühringer dari Wina muncul sebagai pemenang dengan proyeknya untuk pemantauan kelembaban tanah berbasis LoRaWAN untuk meningkatkan ketahanan populasi tanaman perkotaan dan untuk mendukung proyek penghijauan. Tanja Kolm menempati posisi kedua dan ketiga dengan Model Sirkularitas untuk melacak siklus material dan Josef Gross dengan AI-nya untuk iklim dalam ruangan yang lebih baik.

Gagasan utama yang diraih oleh Georg Pühringer, seorang mahasiswa di Universitas Ilmu Terapan Technikum Wien (jurusan “Pembangunan Perkotaan Integratif – Kota Cerdas”), adalah pengembangan sistem untuk pengukuran berkelanjutan, transmisi nirkabel, dan pemrosesan data kelembaban tanah di ruang publik, perkotaan. Pemantauan tanaman muda yang sangat rentan ini dimaksudkan untuk menawarkan alat kepada pemangku kepentingan dari pemerintah kota untuk mengembangkan strategi irigasi guna memberikan kontribusi untuk mengatasi tuntutan proses kerja berkebun kota yang terus meningkat pada saat perubahan iklim yang drastis.

Para juri sangat antusias: “Pemantauan LoRaWan menunjukkan bagaimana masalah analog sebelumnya dapat didigitalkan dengan investasi yang sangat kecil – bukan demi digitalisasi, tetapi untuk menghemat sumber daya dan mengurangi biaya. Solusinya bergantung pada teknologi yang tersedia secara luas, hemat biaya, dan mudah diskalakan,” jelas Michael Franz Grübl, Head of Enterprise Solutions di Drei Austria.

Lukas Gerhold, Head of Application Center & Support di Siemens, terkesan dengan konsep yang realistis: “Aplikasi LoraWan untuk daerah perkotaan untuk budidaya pohon muda yang berkelanjutan dan terkendali menggunakan penggunaan air dan sumber daya yang optimal dan paling efisien adalah pemenang yang tipis. untuk kita. Alasannya adalah ide yang sudah sangat konkrit dan prospek penerapan ide ini di beberapa kota.” Potensi penghematan sumber daya juga dapat dialihkan ke bidang aplikasi lain, seperti sektor pertanian, sehingga efektivitas yang lebih luas dapat dicapai. tercapai.

Tempat 2 dan 3
Tempat kedua pergi ke Tanja Kolm dari Zwettl di Austria Hilir. Mahasiswa Digital Business Innovation & Transformation di IMC University of Applied Sciences Krems meyakinkan juri dengan model “Smart Circular Community” miliknya. Pengajuan Kolm adalah tentang penggunaan teknologi dan strategi digital yang mendukung berbagai unit administratif seperti kotamadya atau kabupaten untuk mempercepat pertukaran bahan, air, dan produk sampingan serta membentuk ekonomi sirkular kecil. Josef Gross dari Graz menempati posisi ketiga dengan idenya untuk mengoptimalkan iklim ruangan menggunakan kecerdasan buatan. Berdasarkan data sensor dan cuaca, dibuat rekomendasi kapan jendela harus dibuka atau ditutup. Dengan demikian, konsep mahasiswa informatika bisnis Graz University of Applied Sciences Campus 02 dapat memperbaiki iklim dalam ruangan tanpa menggunakan sumber daya.

Para pemenang senang dengan hadiah dari Sparkasse, Nagarro, 3 Business, Siemens dan Kremser Bank dan berbagi hadiah uang tunai dari Brantner Austria dengan nilai total 7.000 euro. “Dengan b-in Challenge, kami ingin menunjukkan kepada kaum muda khususnya bahwa bahkan di masa-masa sulit, sangat bermanfaat untuk mencari solusi dengan percaya diri dan komitmen pribadi untuk memperbaiki masa depan kita semua. Kami sudah menantikan inovasi yang akan diajukan untuk tantangan kami selanjutnya,” tegas Josef Scheidl, Managing Director Brantner Österreich GmbH.

Lanjutkan ke profil perusahaan

Author: George Richardson