Leitbetriebe Austria Logo

PwC-Studie: Investor:innen legen Wert auf Klimaschutz – trotz Verdacht auf Greenwashing

Bahaya di tahun 2023: Investor menganggap inflasi (67%), ketidakstabilan ekonomi (62%), dan konflik geopolitik (37%) sebagai ancaman terbesar Perlindungan iklim sangat penting: 44% investor menempatkan tindakan perlindungan iklim di antara lima prioritas utama mereka perusahaan Melemahnya kepercayaan terhadap pelaporan ESG: 87% investor global percaya bahwa perusahaan melakukan greenwashing Investasi ESG menguntungkan secara ekonomi: Hampir dua pertiga (64%) investor global melihat peluang untuk pengembalian yang lebih tinggi Keanekaragaman & Inklusi: Hanya untuk 25% investor , keragaman, inklusi & kesetaraan adalah prioritas

Investor global menempatkan inflasi (67%), volatilitas ekonomi (62%), dan konflik geopolitik (37%) sebagai ancaman utama yang dihadapi bisnis selama 12 bulan ke depan, diikuti oleh risiko keamanan siber (36%) dan perubahan iklim (22%). Hal ini ditunjukkan oleh hasil Survei Investor Global PwC 2022. Namun demikian, mereka mengharapkan para manajer untuk menempatkan fokus pada perlindungan iklim: 44% investor yang disurvei percaya bahwa mengambil tindakan terhadap perubahan iklim harus menjadi salah satu dari lima prioritas utama bagi perusahaan. Selain itu, kemampuan berinovasi (83%), profitabilitas (69%) serta perlindungan dan keamanan data (51%) menjadi prioritas utama.

Sebaliknya, aspek seperti perlindungan dan keselamatan pekerja (27%) dianggap kurang penting. Meningkatkan keragaman, inklusi, dan kesetaraan dalam tenaga kerja perusahaan hanya menjadi prioritas bagi 25% investor.

Masalah kepercayaan: 87% investor takut akan greenwashing
Namun, investor menghadapi lingkungan informasi yang sulit dan kurang percaya pada pelaporan keberlanjutan perusahaan: 87% investor percaya bahwa perusahaan melakukan greenwashing setidaknya sampai batas tertentu. Dari jumlah tersebut, tiga perempat (78%) menduga bahwa “klaim yang belum dikonfirmasi” bahkan banyak terjadi dalam pelaporan. Hanya 2% dari mereka yang disurvei percaya bahwa pelaporan perusahaan hanya memuat informasi yang pasti tentang keberlanjutan. Informasi dari lembaga pemeringkat ESG tidak menyelesaikan masalah kepercayaan, karena hanya 22% investor yang menyatakan bahwa mereka menggunakannya pada tingkat yang tinggi atau sangat tinggi.

“Ketika hampir sembilan dari sepuluh investor di seluruh dunia mengatakan bahwa mereka mencurigai greenwashing dalam pelaporan keberlanjutan perusahaan, hal ini seharusnya membuat perusahaan dan regulator duduk dan memperhatikan. Kurangnya kepercayaan mengkhawatirkan karena pengungkapan keberlanjutan terus menjadi penting, baik untuk keputusan investor maupun pemangku kepentingan lainnya,” jelas Agatha Kalandra, Anggota Dewan dan Kepala ESG di PwC Austria. “Ada kebutuhan bagi perusahaan untuk meningkatkan data, sistem, dan tata kelola mereka – dan bagi regulator untuk terus mengadvokasi standar yang selaras dan kompatibel secara global untuk pelaporan dan audit.”

Fokus pada perubahan iklim sebagai prioritas ekonomi
Investor melihat langkah-langkah perlindungan iklim menguntungkan secara ekonomi. Alasan investasi ESG beragam: sekitar dua pertiga (64%) investor melihat potensi untuk meningkatkan hasil investasi. 68% juga menyebutkan melindungi hasil investasi sebagai hal yang penting. Mayoritas – 82% kekalahan – melakukan investasi ESG untuk memenuhi kebutuhan klien mereka.

Pola ini mencerminkan tumbuhnya kesadaran bahwa perubahan iklim dapat menjadi risiko bisnis yang signifikan. 22% investor beranggapan bahwa perusahaan akan terpapar risiko iklim yang tinggi atau sangat tinggi dalam 12 bulan ke depan saja. 37% bahkan percaya bahwa perubahan iklim akan terus menjadi ancaman dalam lima tahun ke depan – dan 37% juga melihat tantangan geopolitik sebagai ancaman selama periode yang sama.

keinginan untuk lebih transparan
Dua pertiga investor global yang disurvei mengatakan bahwa perusahaan harus mengungkapkan nilai moneter dari “dampak bisnis atau aktivitas lain mereka terhadap lingkungan atau masyarakat” untuk memahami implikasi ekonomi dari keputusan bisnis mereka. Selain itu, hampir tiga perempat (73%) investor ingin perusahaan melaporkan biaya untuk mencapai tujuan keberlanjutan mereka.

“Bahkan dalam lingkungan ekonomi yang menantang, 44% investor melihat aksi iklim sebagai salah satu dari lima prioritas utama mereka dalam menjalankan bisnis. Oleh karena itu, berhasil menerapkan peralihan ke nol bersih juga merupakan langkah penting untuk menarik modal,” tutup Agatha Kalandra.

Lanjutkan ke profil perusahaan

Author: George Richardson